Tuesday, May 3, 2016

Harga Sebuah Pengorbanan

Assalamualaikum

Sungguh,

Hingga saat ini, aku masih sahaja kagum dengan orang-orang yang aku temui. Bukan, bukan kerana mereka yang dengan perwatakkannya. Bukan mereka dengan kecantikkan, ketampanan, apatah lagi dengan kekayaannya. Sungguh, bukan....

Aku selalu tertarik dengan orang-orang yang penuh dengan pengorbanan. Pengorbanan itu adalah tanda sayang dan cinta, bagi mereka-mereka yang tidak mampu menyucapkan sayang dan cinta pada lemahnya lisan. Penyorbanan ibarat genggaman hangat dikala kau kedinginan.

Pernah hati ini bermonolog. Janganlah jadi seperti lilin, yang menyinari tapi diri sendiri bekorban. Aku setuju dengan bait aksara itu, tapi tidaklah sepenuhnya. Jika boleh aku katakan, pengorbanan itu adalah suatu perkara untuk meyelamatkan suatu hal, dengan mengorbankan sesuatu. Ya, itu namanya pengorbanan. Dia harus rela mengorbankan satu atau lebih hal dari dirinya, untuk sesuatu yang lebih dia sayang.

Bukankah begitu?

Anologi mudah aku berikan begini, seorang ibu lebih rela mengorbankan nyawanya demi melahirkan seorang anak. Ibu mungkin berada di antara hidup dan mati. Tapi, difikirannya hanya satu, anaknya yang begitu dia sayang harus terus hidup. Tidak memikirkan apakah setelah itu Allah akan mencabut nyawa kerana melahirkan anaknya.

Begitulah sebuah pengorbanan.

Layaknya lilin menerangi. Walaupun ia harus mengalirkan lelehannya, tetapi lelehannya hanya demi menerangi insan disekelilingnya.

Ya..

Yang namanya pengorbanann, memang harus ada yang terkorban demi sesuatu yang lebih dia sayang. Beruntunglah kalian, orang-orang yang dikelilingi dengan pengorbanan. Lelah hanyalah lelahnya hidup yang kelaknya akan hilang.



0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...